Wapres Ma’ruf Amin Tinjau Penanganan Stunting di Kendari

Kendari92 Dilihat

KENDARI, BENTALA.ID – Wakil Presiden RI, Ma’ruf Amin, melakukan kunjungan kerja selama dua hari di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara. Berbagai agenda dilaksanakan selama berada di Kota Lulo. Dalam momentum tersebut, Wapres Ma’ruf Amin yang didampingi sang istri, Wury Ma’ruf Amin bersama rombongan tak lupa memantau penanganan stunting di Sulawesi Tenggara.

Penanganan kasus stunting menjadi salah satu program prioritas nasional. Wapres Ma’ruf Amin beserta istri memantau langsung penanganan stunting di Puskesmas LepoLepo, Kota Kendari, Kamis (21/03/2024).

Kepala Puskesmas LepoLepo, drg. Eka Sulistianingrum melaporkan kepada Wapres Ma’ruf Amin sistem pelayanan Posyandu dengan konsep lima meja.

“Dalam rangka peningkatan pelayanan Posyandu di Kendari, kami menerapkan pelayanan Posyandu dengan sistem lima meja. Kelima meja tersebut meliputi meja pendaftaran, pengukuran dan penimbangan, pencatatan, penyuluhan dan konseling untuk berikan edukasi terkait mekanisme pemberian makanan tambahan, serta pelayanan kesehatan berupa Rikes, pemberian vitamin A, obat cacing, dan imunisasi,” ungkap drg. Eka Sulistianingrum.

BACA JUGA :  Kunker ke Konawe, Presiden Jokowi Tinjau RSUD dan Resmikan Bendungan Ameroro
Kunjungan Wapres Ma’ruf Amin di Puskesmas Lepolepo. Foto: Ist.

Di tempat yang sama, Pj. Gubernur Sultra, Andap Budhi Revianto yang didampingi Kadinkes melaporkan mengenai jumlah stunting dan angka prevalensi stunting di Provinsi Sultra. Saat ini pasien stunting di Provinsi Sultra sebanyak 12.898 jiwa. Khusus Kota Kendari terdapat 452 kasus stunting. Untuk Puskesmas Lepolepo saat ini sedang menangani dan memantau 23 anak.

“Untuk angka stunting di Sultra, sejauh ini tren-nya menurun. Berdasarkan data Elektronik Pencatatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (EPPGBM), pada September 2023, Sultra berada pada angka 11.4. Alhamdulillah, pada bulan Februari 2024, Sultra turun pada posisi 10.1,” ungkap Andap Budhi Revianto.

BACA JUGA :  Pj Gubernur Beberkan Sultra Dapat Alokasi Penerimaan ASN 7.497

Andap menambahkan, langkah konkrit Pemprov Sultra untuk menurunkan angka stunting dengan melakukan intervensi spesifik meliputi skrining anemia dan konsumsi Tablet Tambah Darah (TTD) bagi remaja putri.

“Ada juga pemberian ASI eksklusif dan tambahan asupan gizi bagi bayi dan balita. Selanjutnya intervensi sensitif yakni pelayanan KB pasca persalinan serta layanan pemeriksaan kesehatan bagi calon Pasangan Usia Subur (PUS),” katanya.

Wapres Ma’ruf Amin dalam kesempatan tersebut menyampaikan, bahwa seluruh orang tua harus terus menjaga gizi dan memperhatikan pola tumbuh kembang anak.

“Anak-anaknya harus sehat. Mari kita sama-sama menjaga anak mulai dari kehamilan sampai lahir dan anaknya bertumbuh dengan sehat,” ujar Ma’ruf Amin. (*)

Redaksi

Komentar